Cerita Sex dengan kak kirana, Sahabat kakak

Hammer Of Thor

Cerita Sex dengan Kak Kirana Yang Binal

Sebut saja nama gw doni,gw seorang mahasiswa yang kuliah di sebuah kota besar di

pulau jawa. Namun gw bukan orang asli kota ini, gw berasal
di kota besar lainnya yang terkenal dengan universitas
negerinya. gw tinggal bersama kakak gw di sebuah rumah kontrakan kecil
Berhubung jadwal kuliah yang padat, n sering ngambil
semester pendek, gw jarang pulang ke rumah ortu, jadi kamar
gw ditempati oleh sepupu gw yang kebetulan kuliah di
Universitas dekat rumah gw. Lumayanlah ada yang nemenin
nyokap selain kakak gw.
Cerita Sex dengan Kak kirana
Cerita ini dimulai waktu gw lagi pulang liburan akhir taun
ke rumah gw. Jarak umur gw n kakak gw ga terlalu jauh, jadi
terkadang kita sering nongkrong atau bahkan dugem bareng.
Wajar aja gw jadi kenal beberapa teman kakak gw, n kakak gw
juga kenal beberapa teman gw.
Malam itu, sepulang clubbing teman kakak gw, Karina, ikutan
nginap di rumah, kebetulan kostannya sedang sepi makanya
dia takut untuk pulang. Karena rumah gw kecil, terpaksa gw
tidur di sofa ruang tamu.
Entah mengapa, gw belum merasa mengantuk padahal waktu
sudah hampir jam 3 pagi. Mungkin karena tadi minumnya
nanggung, akhirnya gw main laptop saja di meja kopi depan
sofa, berharap akan datang rasa kantuk. Bukannya rasa
kantuk yang datang, tapi gairah gw yang timbul.
Jadi iseng-iseng, gw buka data2 bokep gw di komputer, and
gw berniat buat menyalurkan hasrat biar bisa cepet tidur.
Disaat asyik2nya gw nonton bokep sambil masturbasi,
ternyata Karina sudah berada di depan pintu kamar sambil
ngeliatin gw bermasturbasi. Langsung saja gw kaget n gw
tutup Laptop gw n kembaliin dedek gw ke tempatnya.
“Hayo ngapain lu…” Kata Karina.
“Ga ada kok… Refreshing aja…” kata gw sambil malu2.
“ada apa mbak?”
“Ngga papa, gw cm pengen ke wc aja…”
“O ya uda.. Silahkan aja…”
Yah… saking malunya dedek gw langsung lemez.
Sementara karina di kamar mandi, gw close
file2 bokep gw, n gw lanjutin main game komputer, sambil
berharap si Karina tidak melihat dengan jelas aktivitas gw
sebelumnya.
“Don, gw boleh duduk sini ga? di kamar terlalu dingin..”
tanya karina setelah dy keluar dari WC, sambil duduk di
samping gw di sofa.
Haduuuuuh… bukannya dia langsung balik ke kamar, malah
mau duduk dulu di sini, samping gw. Masa dia ga sadar sih
gw lagi sange…
Tapi ga enak juga menolak dia,
“silahkan aja mbak…”
“sekarang kamu ngapain???”
“ga ada mbak, cuma main game, biar bisa tidur…”
“Main game atau mau mainin yang lain?” tanya Karina sambil
tersenyum nakal.
Sialan nih si Karina, sindirannya kena banget.
Gw hanya bisa tesipu malu, dan mengalihkan pembicaraan.
“Mbak kok ga tidur? kan mbak santi dah tidur…”
“iya neh, begitu sampai kamar si santi langsung tidur,
padahal gw kan pengen pinjem baju tidur…”
Bener juga, gw baru sadar, setelah diperhatikan ternyata
Karina masih memakai kostum clubbingnya. dengan dress v neck
potongan rendah yang menunjukkan belahan dadanya, dan juga
ngepress memperlihatkan keindahan tubuhnya.
“Lho, kenapa ga langsung ambil aja di lemarinya?”
“tadi sih niatnya gitu, tapi kan di kamarnya banyak lemari,
terus lemari yang pertama gw buka, ada pakaian cowok.
Makanya gw ga berani buka2 yang lain. takut ngeliat yang
aneh2…”
“Ooooh. maap mbak, itu mungkin pakaian gw. Mbak ga liat
yang aneh2 kan? Tadi saya lupa mengunci lemarinya”
di kamar kakak gw memang ada lemari gw yang harusnya selalu
gw kunci, tapi karena tadi dah buru2 clubbing gw lupa
ngunci…
“Ya udah, gw ambilin baju tidurnya deh…”
“ntar aja dek, gw masih belum bisa tidur.”
“lho kenapa mbak? bukannya mbak tadi banyak minum? harusnya
kan bisa cepat tidur. atau ada yang lagi dipikirin???”
Emang dari mulut Karina masih tercium aroma alkohol yang
lumayan menyengat, dan mukanya juga masih terlihat merah.
Karina terdiam sejenak,
“iya neh, kan si abang (pacarnya) lagi pergi ke semarang,
trus kata teman gw di semarang, dia liat abang lagi
mesra2an ama cewe lain di cafe. Trus temen gw iseng
buntutin dia sampe akhirnya dia masuk ke hotel bareng cewe
itu. Padahal dia bilang ibunya sakit, ternyata dia
selingkuh di sana.”
Karina tertunduk sambil terdiam. Wajahnya terlihat sedikit
muram, namun masih tidak bisa menutupi kecantikannya.
“Tau ga, biasanya gw sebelum tidur selalu dicium dulu sama
dia, tapi sekarang kayak sudah ga mungkin, gw sudah ga
sudi…”
“Wah, kalo cuma gitu seh bisa aja gw yang gantiin.
hehehe…”
“Dasar Donby, orang lagi serius diajak bercanda…”
“Bercanda seh bercanda, tapi donby ada seriusnya juga
lho… hehehe…”
“Masa?” Sambil wajahnya yang cantik dan merah karena mabuk
itu menatap gw dalam-dalam.
“Masa mbak ga percaya?” perlahan sambil gw deketin muka gw
ke dia dan menatap matanya, dan mulut gw mendekati
bibirnya, tapi tidak sampai terkena bibirnya.
Bukannya marah tapi Karina malah tersenyum dan langsung
meraih bibir gw. Cukup lama kami berciuman and french kiss.
Asyiiiiik, dapat lampu hijau nih…
Ciuman kita berlangsung cukup lama, tangannya membelai
kepala dan punggung gw. Gw beranikan diri meraba2 dadanya.
Dan tidak ada penolakan sama sekali.
wah, ternyata dia ga pake bh, dadanya cukup kencang, padat
dan menantang… tangan gw yang satu lagi menjalar ke bawah
dan mulai menyingkapkan roknya, menuju ke selangkangannya.
Hmmm… G String neh….
“Don, jangan… Nanti ada yang bangun…”
“Tenang aja, mereka minimal bangun jam 5 kok… kita masih
punya waktu 1.5 jam”
Gw lanjutkan dengan mencium pipi, leher dan menjalar ke
dadanya. Tak lupa tangan gw memainkan vaginanya
dengan mengesampingkan G- Stringnya
Cerita Sex dengan Kak kirana
Mbak Karina sudah ga sabaran lagi dia berinisiatif
menurunkan celana pendek gw, dan dia mendorong gw untuk
duduk menyender dan dia hisap kontol gw. Gila… Enak
sekali dia menghisap kontol gw.
“mbak sini deh, kita 69 aja yuk..” gw berbaring di sofa dan
mbak karina diatas gw. gw lepas G-Stringnya Karina dan gw jilat
vaginanya, gw langsung menemukan klitorisnya dan gw
permainkan dengan lidah gw.
“aaah don… enak banget…” katanya, sambil menghisap dan
menjilat kontol gw…
Setelah 5 menit kita posisi 69, “Don, gw udah ga tahan
lagi. Gw masukin yah?”
Karina menyuruh gw duduk, dan dia menghadap gw, sambil menatap gw dan meminta izin. Walau belum sempat gw jawab, dia sudah naik ke
atas gw sambil menyingkap roknya dan memegang kontol gw,
dia arahkan ke dalam vaginanya.
“aaaaaah…” desah kami bersama…
Vaginanya terasa sempit, basah, dan hangat… Enak
sekali… Setelah kontol gw masuk semua, Karina perlahan2 menaik-
turunkan dan memaju-mundurkan pinggulnya… Sumpah enak
banget…
“aaaaah… Sssssh…” Sambil menikmati goyangannya Karina,
gw isap and gigit-gigit kecil toketnya. Gw remas pantatnya.
vaginanya terasa seperti memijat-mijat gw. Enak banget…
perlahan-lahan Vaginanya yang hangat mulai terasa semakin
basah dan meremas kontol gw dengan kuat…
“Don gw hampir keluar…” Dilumatnya bibir gw dengan ganas.
Dijilatnya telinga gw, dimainkan lidahnya di daun telinga
gw. Bikin gw makin ga nahan.
Gw goyang pinggul gw, dan menyamakan irama goyangan gw
bersama Karina…
“Aaaaah Don…”
Terasanya cairan hangatnya mengaliri liangnya… Gw biarkan
Karina beristirahat sambil bersandar di tubuh gw, gw kecup
mesra bibirnya..
“Don, nikmat banget…”
Setelah gw berikan waktu untuk beristirahat, gw cabut
kontol gw, dan mengajak Karina posisi missionari. Karina
berbaring di Sofa, dia membantu gw dengan membuka kakinya.
Gw arahkan kontol gw ke liang senggamanya.
“Don, perlahan-lahan ya..”
“iya mbak karinaku sayang…”
Sleeep… perlahan-lahan gw mulai menggerakkan pinggul
gw… Gw lumat bibir mungilnya sambil tangan kanan gw
mainkan toket indahnya dari luar dress…
“Aisss… aaaaah… Terus Don… Terus jangan berhenti…”
Karina meracau gak jelas…
“Don, kontol loe enak banget… Gw gak nahan don… Gw
hampir keluar lagi…”
“Tahan sebentar ya mbak, gw jg sudah mau keluar. Boleh gw
keluarin di dalam ga???”
“Ga papa dek, aaaaahh… Gw hampir… Hampir keluar…
Terus dek… Aaaaah”
“Aaaaaah…. Don… gw keluar lg…” Karina mengangkat
pantatnya sambil melenguh panjang, sementara gw
menghujamkan kontolku sampai mentok ke dasar vaginanya dan
akhirnya gw ga tahan lagi, gw keluarkan sperma gw ke dalam
vaginanya Karina…
“mbak, gw… gw keluar… Aaaaaah…”
Lalu gw berbaring diatas tubuhnya dengan kontol masih
tertancap di dalam vaginanya yang hangat yang masih
memijat kontol gw yang perlahan mengecil…
“Don, enak banget… Makasih ya…” Kata Karina sambil
terengah-engah dan memeluk erat gw seakan ga ingin lepas.
“Makasih juga mbak…” Gw kecup mesra bibirnya.
“Don ke WC dulu yuk, biar mbak cuci kontol loe dulu…”
Kami bangun lalu menuju kamar mandi dan kami saling
pagutan, meraba2, dan saling membersihkan. Setelah selesai,
gw kecup sekali lagi bibir Karina.
“Don, gw ke kamar lagi ya, gak enak kalo ketahuan lama-lama
diluar ama kakakmu. Sekali lagi makasih ya sayang…”
Gw antar karina ke depan pintu kamar, lalu gw kecup bibirnya
dan gw raba vaginanya dari balik roknya lagi.
“Don, udah ah, nanti gw pengen lagi, bentar lagi yang lain
bangun…”
“ya udah deh mbak lain kali lagi ya…”
“ya don…”
“janji ya..?
“Janji Don…”
Karina kembali masuk ke kamar, dan gw kembali ke Sofa di
ruang tamu. Sofa yang telah menjadi saksi bisu hubungan gw
dan Karina…
Hahaha… gw batal coli tapi diganti dengan yang jauh lebih
nikmat…
Hubungan gw dan Karina berlangsung terus selama gw tinggal
di rmh. Semenjak kejadian itu, hampir seminggu Karina nginap
di rumah, dan setiap malam, setelah semuanya tidur, pasti
gw dan Karina berhubungan seks. Baik itu di ruang tamu, WC,
dapur, ruang makan, bahkan di tempat jemuran baju.
Karina makasih ya…
jual alat sex pria wanita termurah

Angelica Meriana

Janda beranak 2 yang passion tentang erotic literature

2 thoughts on “Cerita Sex dengan kak kirana, Sahabat kakak

  • April 6, 2016 at 8:56 am
    Permalink

    ijin nyimak gan trus ninggalin jejak,,,
    thx

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *