Cerita Tante Marta Tetangga apartmenku yang kesepian

Hammer Of Thor

Namaku Teguh. Aku bisa dibilang sukses sebagai perantau di Jakarta, umurku 28 tahun, aku punya pekerjaan dan income yang stabil, cicilan mobilku sudah lunas dan aku tinggal di apartemen di kawasan Kalibata city sendirian, lumayan kesepian. Dulu-dulu mungkin cewe-cewe pacarku sering tinggal di apartemenku. Namun kali ini aku lagi gak punya pacar. Aku punya tetangga sebelah kamar, dia seorang wanita dewasa mungkin diumur-umur35 tahunan. Namanya Marta, namun aku sering panggil dia Tante marta saja. Yang aku takjub dari wanita-wanita umur segini selain si Tante marta juga adalah mereka dalam masa dewasa-dewasanya. Mature dalam hal, berpakaian simple namun masih memancarkan aura keseksian tanpa berprilaku norak untuk memancing perhatian kayak ABG. Atau ini kelainanku yang lebih suka wanita dewasa.

Aku dan Tante marta sebenarnya sudah cukup akrab. Setiap pagi aku sering satu lift bareng Tante marta menuju lobby. Yang kutahu, Tante marta ini punya toko DvD di ambasador hasil patunagn dia dengan keponakannya. Aku pun sering bertemu dengan Tante marta setipa kali berenang rutin hari Sabtu pagi. Namun begitu2 saja. Tidak ada yang istimewa dari pertemuan2 kami itu. Saat aku lagi fresh-freshnya putus dengan pacar, tiba2 pertemuanku dengan Tante marta lebih sering, terlalu sering seperti bukan kebetulan seperti tiba2 ketemu di minimarket dibawah lalu aku naik ke atas bareng, atau tiba2 parkirannya sebelahan. Ge-erku merasa Tante marta ini ngikutin aku. Dari kedekatan kami ini, aku ambil kesempatan saja dengan meminta pin bbm Tante marta. Tante marta dengan senang hati memberikannya “Kupikir kamu gak bakalan minta guh, hampir aku yang minta duluan” ujar Tante marta menggodaku.

Semenjak itu kami mulai bbm-an dari yang hanya pura2 saling bertanya apakah berenang atau tidak hari sabtu, atau aku tanya DvD film apa saja yang sudah ori. Lama kelamaan chat kami semakin intim. Tante marta menanyakan kemana pacarku. “Aku kok gak pernah liat pacar kamu ya? biasanya kalian berenang bareng?” “Sudah putus dari kapan tau Tante marta…” “Oooo… ceritain dong ke Tante marta” “Tante marta nih kepo aja, hahahaha” tante marta membalasku dengan emoticon *not interested* dan icon *:P* “Hehehehe, iya Tan, makin ke sini makin gak sreg sama dia, kerjanya marah maraaaah mulu, cemburu ini itu, dianya kelewat manja, minta jemput sana sini, dikira saya gak kerja kali ya, sekali-kali okelah, lha ini hampir tiap hari minta dijemput. Egoislah, masih ABG sih maklum” “Lah emang dia umurnya berapa Ren?” “berapa ya, baru semester II tuh Tan” “oooo dasar om-om nyarinya ABG-ABG” Monyet nih si Tante marta ngatain gw, “Daripada Tante marta,…” aku hentikan ketikanku, aku gak tau latar belakang si Tante marta ini apakah sudah punya pacar, kalo nggak kenapa sendiri dll. “Eh btw Tante marta tinggal sendirian aja?” “Iya, kenapa? Teguh mau temenin” wah? agresif juga nih, dipancing dikit kesamber. “Lah kan udah ditemenin terus Tan, tapi cuma kepisah tembok aja” dari chat2an kami, aku jadi tau Tante marta ini gak mau pacaran karena dulu pernah dikecewakan. Yah standar lah cewe kecewa sama cowo. Akhirnya sekarang Tante marta lebih memilih hidup liberal, menerima siapa aja yang datang kehatinya tanpa ikatan.

Cerita Tante Marta Tetangga apartmenku yang kesepian

Hari demi hari, chatting kami semakin intim, kami jadi sering berenang bareng. Dan saat berenang ini kesempatanku untuk memanjakan mataku dengan memandangi tubuh tante marta di balut pakaian renang. Pakaian renang yang Tante marta pakai gak seberapa seksi, malah aku pikir sangat sopan karena model baju senam yang menutupi hingga paha. Hingga suatu saat “Ren, cerita dong kamu udah ngapain aja sama pacar kamu” “Ah gak ngapa2in kok tante marta, kami saling menjaga” “Heuuuu boong amat, dikira gak kedengeran tiap malam kalian berdua kayak gimana?” Wah aku gak memperhatikan kalo ternyata permainan ku dengan mantanku sampai terdengar ke kamar Tante marta. “Hah?” belom selesai ku ketik Tante marta membalas “Kamu putus kan udah lama guh, bukannya udah hampir 2 bulan. Emang tahan gak begituan?” “Begituan gimana nih Tan, aku gak ngerti” “Teguh nih ya, aku delete pin bbmnya nih sekali lagi ngeles” “ehhh, iya iya. Ya gimana Tante marta kepengen sih, cuma mau sama siapa? mau pake pelacur takut kena penyakit. Minta jatah2 mantan gak mungkin banget gengsi lah hahahaha.” Aku tekan enter dan menambahkan ketikanku “Tante marta mau bantu brangkali?” Chat bbm berubah dari centang menjadi *d* menjadi *r* artinya bbmku sudah kebaca sama Tante marta. Tapi lama kumenunggu, Tante marta gak bales2. Duh, bego banget, tersinggung deh si Tante marta. 15 menit berasa 5 jam nungguin balesan Tante marta. Apa ku samperin aja ya ke kamar Tante marta minta maaf. “TINUNG” bunyi tanda bbm masuk menyalak dari BBku. AH! Tante marta membalas. “Saling bantu lah Ren, aku gini-gini juga butuh, kita sama-sama manusia” begitu bunyi bbm si Tante marta diikuti dengan emoticon kiss. “Beneran Tante marta?” aku setengah tidak percaya, tidak menyangka sebentar lagi akan bercinta dengan sang Tante marta. “Enak nih mumpung masih terang, kamu ke kamarku ya Ren 15 menit lagi, aku mau rapi2 dulu.” “Oke tan, btw aku request boleh?” “Apa say?” “Tante marta gak usah make up ya” “Sure beb” “Haiiiii…..” begitulah Tante marta menyambutku sambil membuka pintu setelah ku mengetuk 2x. Tante marta hanya memunculkan kepalanya dari balik pintu. Sore itu sang tante marta terlihat fresh karena baru saja selesai mandi, tidak ada make up yang menempel di wajahnya sesuai permintaanku. Sang tante marta menggunakan lingerie warna hijau transparan. Dari pandangan mata elang ini, terlihat tante marta gak make daleman. Makanya pas buka pintu dia ngumpet di belakang pintu terus. Tanganku ditarik masuk lalu cipika-cipiki, aku sosor saja karena gak tahan dengan wangi nafas tante marta, sepertinya baru saja sikat gigi. “Eiittttsss…. sabar doooong” “Maaf tan, habis tante marta nafsuin banget”.

Aku meletakkan BB dan kunci kamarku di meja dapur kamar tante marta. “Maaf Tan, aku gak sopan, dateng cuma begini aja”. Aku menunjuk ke pakaianku. Karena kupikir hanya sebelah kamar jadi aku gak ganti baju, lagian ke kamar Tante marta mau ngentot, ngapain rapi2. Pakaian kebangsaan yang kupakai tiap ML, kaos oblong dan celana gombrong tanpa CD. “Gakpapa, ntar Tante marta bongkar juga kan?” Tante marta sepikiran sama aku ternyata. Sang tante marta mengajakku ngobrol dulu di sofanya sambil nonton CNBC. Ha? CNBC? iya, saat itu beritanya lagi tentang Bom Boston yang baru-baru aja terjadi. Sang tante marta nanya-nanya soal ini itu, teori konspirasi, doktrin agama, sampe CIA/FBI. Sepertinya ini macam icebreaking sekalian mungkin ngetes intelektual sang tamu (ane sendiri) ini sejauh mana hahahaha aneh…. Ngobrol lumayan lama kami pun mulai bergumul, kali ini nggak ada *entah siapa yang memulai* karena waktu itu aku duluan yang nyosor Tante marta. Kami ciuman hebat, tante marta selalu french kiss hot sekali, tapi sebenarnya aku gak suka, aku tenangkan tante marta untuk berciuman romantis. “Tangan kamu sopan ya” tante marta mengkomentari tanganku yang masih melingkar di belakang punggung tante marta, mendekap erat jangan sampe tumpah eh lepas. “kenapa tan? udah mau di grepe2 emangnya?” “Euh kamu…. bahasanya plis deh, di-sti-mu-la-si!” sambil tersenyum. Aku rebahkan badan tante marta membelakangiku sambil aku tetap menciumi pundak, tengkuk dan kuping tante marta, tanpa basahan tentunya.
Aku baru saja tau kalau wanita tetap saja mau diperlakukan halus, mau bagaimanapun latar belakang dia. “SSaaaaayyyyy….” tanganku mulai mengelus2 perutnya. Perutnya tante marta ini gak buncit tapi gak kenceng. Pas lah. Sesekali aku menyenggol toket tante marta yang ukurannya besar sekali. Benar2 besar!!! mungkin ini 38C, meskipun putingnya tidak pink lagi namun tidak lebar. Sungguh seksi sekali. Puting tante marta sudah mengeras, aku main-mainkan seperti tombol switch on/off gitar lembek. Tante marta mulai mengerang dan badannya mulai belingsatan. Kedua tanganku menjamah kedua semangka lembek raksasa. Sambil menikmati kecupan demi kecupan di pundak punggung dan tengkuk, tante marta mulai terlihat tidak tahan, tangan kirikupun mulai turun ke bawah, Aku pernah lihat video di youtube, cara terbaik merangsang vagina wanita bukanlah langung dicolok tapi dibuat geli area sekitarnya dahulu (entahlah suhu suhu lebih tau nih hehehe) Woooooow…. begitu tanganku sampai di memeknya, ternyata liang surganya lagi banjir, oh Jokowi harus turun tangan nih, mencari tau banjirnya dari mana ahahahahaha…. setelah merangsang2 sebentar, kumasukkan satu jariku kedalam memek si Tante marta. Terasa sentakan* di tubuh tante marta saat jari telunjukku masuk ke dalam. “HHhhhhhhhhhh………kkkkkammmmmuuuuuu iiiiihhhhh…..” “Beeeeeebbb…….” lah dia manggil aku beb?? aku merasa di atas angin setiap kali bisa membuat seorang wanita gak berdaya kita rangsangi tersange-sange (bukankah kita semua begitu ya?). “BBBbbbeeeeebbbbb…… jari kamu pinter amaaaat…..” “Hhhhhhhhhhh… kamuuuuuu, aku lupaa nama kamua” Yalah!!! sempet2nya nanya nama.
AKu lanjutkan lagi sodokan dengan jari telunjuk ini. Terasa badan tante marta mulai meronta-ronta. Perlu diketahui, sang tante marta ini ukurannya gak kurus loh, tinggi tante marta ini hampir sedagu ku, dan beratnya mungkin 69-75kg jika ditelaah dari beban yang diterima badanku ini. Tubuh tante marta makin menggelinjang hebat, dia berteriak “ML-in aku… ML-in akuuuuuu…..” aku makin semangat meremas buah dadanya dan mengobel memeknye. Terasa tante marta mau beranjak merubah posisi, aku dengan sigap memindahkan tanganku dari toket kanan tante marta ke toket kiri tante marta (ingat aku posisinya di belakangi tante marta dan kami pangkuan di sofa). Dengan posisi begitu, otomatis tanganku menahan badan tante marta dan tante marta makin mengerang mencoba keluar dari kuncianku. Tiba-tiba tangan tante marta mencakar tanganku yang sedang meremas toket ini. SSSSssssoooooooooooooorrrrrr……. si tante marta squirt, cairan hangat merembes dari lingerie tante marta, turun perlahan membasahai paha tante marta dan juga tanganku, untungnya sofa tante marta dari bahan kulit sintetis jadinya gak merembes. lantai kayu apartemen tante marta langsung becek. Nafas tante marta yang tadinya memburu mulai mereda tenang namun mukanya merah padam. Lalu berselang beberapa menit, tante marta merebut tangan kananku dan tante marta menarik badanku. Aku terjatuh diatas becekan squirtan tante marta, punggung kaos dalamku becek. tante marta menyusul menjatuhkan badannya ke atas badanku. Sepintas kami bergulat untuk mendapatkan posisi diatas satu sama lainnya. Namun aku seperti naluriah membiarkan tante marta menguasai badanku. Kami bergumul dan berguling2 menjauhi becekan dan melanjutkan aksi kami di karpet bulu di lantai tidak jauh dari sofa, menghindari cairan squirt-an tante marta,* tante marta masih menyerangku dengan meniban badanku, menciumiku dengan brutal “Taaaannn… mmmm….mmmmmmpppelan-pelan ajaaa…mmmm” french kiss super sange. Aku baru sekali ini bercinta, bahkan belum sampe ML sudah begini sangenya. Sepertinya tante marta tidak mau mendengarkan permintaanku. Kami berciuman hebat, kontolku sudah mengeras sekali dan menggesek2an ke celana lingerie tante marta. Tante marta makin menggila, dia rebut kontolku dengan tangan kanannya dan dikocok2 sambil masih menciumi bibirku. Aku pun tak kalah sigap, kucoblos memek Tante marta dengan jari telunjuk. “AAAkkkkkkhhhhh….. Bangsaaat!!!” PLAKKKK!!!!! OMG kenapa nih gw digampar tante marta. “Lakuin lagi! Lakuin lagiii!!!” wah ada potensi BDSM sepertinya. Lalu sambil masih menindih badanku seperti tidak mau melepaskan badanku, Tante marta memutarbalikkan badannya, dan slubb!!! tiba2 mulutnya sudah ada di kontolku… dan sebagai balasannya, saya dihidangkan lembah gelap yang indah, aku jilat2in saja sampe Tante marta mulai mengerang2. kurang lebih dari sejak perciuman kamu di sofa hingga posisi 69 ini sudah hampir lebih dari setengah jam. Tante marta mungkin mulai heran (dan takjub I don’t know) kenapa aku belum crot juga. “Kammmuuuu…. beloom mau keluarrr???” “Belom taaant…” belom sempat aku menyelesaikan kalimatku, tante marta squirt untuk yang kedua kalinya, menyemprot tepat di mukaku. Aku gak tau squirt ini cairan apa, katanya yang pasti bukan cairan kencing. Lagipula aku lagi sange di ubun2 gini gak nolak lah. “HHhhhhhhhhhh…. gilllllaaa… permainan kamu hhhh hhhh hebat yah hhh hhhhhh aku mau kontol kamu sayyyyyy mmmm mmmmm” ujar sang tante marta sambil lanjut menyepong kontolku. “Aku udah boleh masukin ya tan, tapi gak enak nih masa di lantai?” tante marta beranjak dari tubuhku sambil tetap menyepong kontolku. Aku dengan susah payah berdiri dan tante martapun berlutut melanjutkan emutannya. “Taaaannn…. katanya mau dimasukin?” aku yang tak tahan di sepong mulai blingsatan seperti mau crot. Tante marta mungkin melihat aku seperti mau crot, akhirnya melepaskan sepongannya dan secepat kilat menyambar bibirku, kami berdua bercumbu kembali. Cumbuan ini hebat sekali, seperti si tante marta ini benar2 lagi mengeluarkan pusing2 di kepalanya. Kami berciuman sambil berdiri, tante marta berujar “Ke kamar mmmm aja mmmm sayymmmm” sambil menarik badanku yang erat menempel dengannya. DIbukakan pintu kamar dia dengan posisi kami berjalan sambil berciuman. Terbukalah kamar tidur tante marta. Tempat tidur size 200 yang besar dan dengan bedcover yang masih tertata rapi. Aku angkat tubuh tante marta dengan memegang kedua paha tante marta, kedua kaki tante marta pun refleks melingkarin tubuhku, kontolku yang tegang masih tertutup celana mulai memaksa masuk ke memek tante marta yang juga masih tertutup lingerie. Kemudian aku lemparkan sang tante marta ke kasur. Buuuuukkkkkk…… setelah itu aku membuka celana dan kaosku segera. Tante marta juga bermaksud untuk membuka lingerienya namun aku hadang “Jangan tan, nanti aku bantuin…” Ku serang tante marta, mencumbunya dengan ganas, kami bergumul hebat dalam waktu singkat tempat tidur tante marta yang rapi sudah gak karuan. Aku yang sudah blingsatan mencoba membuka lingerie tante marta. Tapi akunya tidak sabaran hingga lingerie tante marta robek. “Maaf tante marta… nanti kuganti” “Udah gakpapa ayo ngentot aja”. And here is the moment of truth. Kepala si Otong sudah nangkring ke mulut goa si tante marta.
Perlahan-lahan kumasukkan. Blessssss…. “AaaaAAAAaaAAkkkkhhhh…. ennnnaaak beeeeb…… uuuuughhhh perrrasaaannnn tadi kontol kammmmmmu kecil deh, kok kalo udah masuk berasa tebel enaaaaak” WATDE??? sialan nih tante marta, sebagai hukuman, kuhentakkan keras2 hujamanku sekali, cukup sekali itu Tante marta langsung banjir dan mulai menggoyang2kan pantatnya sebagai reaksi genjotanku. kulanjutkan genjotanku bervariasi, posisi kami masih misionaris. rpm rendah berganti2 cepat-pelan-cepat-pelan, biar gak terlalu capek. Terasa tante marta mesinnya udah mulai panas, kami bercinta dengan posisi ini lama sekali, aku sangat menikmati setiap jengkal tubuh kenyal tante marta. Mungkin tante marta sudah mulai bosan, tante marta pun mengambil kendali agar kami berubah posisi. Kami berguling kesamping, kontolku terlepas sebentar namun tante marta dengan sigap langsung memasukkan kembali kelubang memeknya. “Oooooouuuhhhhhh…..mmmm…reeeeennn……” tante marta menggenjot si Joni perlahan2 hingga akhirnya dengan ritme konstan. Sesekali tante marta menciumi bibirku dengan begitu basahnya. Tante marta juga sesekali menggigiti putingku, selama posisi ini tanganku tidak pernah lepas dari kedua belah dadanya, bergantian aku menjilati puting ranum tante marta. Seperti kubilang, puting tante marta sudah tidak pink lagi, namun aku tak peduli aku sangat menikmati menggoda tante marta dengan jilatan-jilatan ini. Terasa genjotan tante marta semakin menjadi, moaning tante marta semakin keras “Aaaaaakhhhhh….. teruuuuus terusssssss…. beeeebbbbbbbaaaaaakkkhhhhhh”

jual alat sex pria wanita termurah

Angelica Meriana

Janda beranak 2 yang passion tentang erotic literature

3 thoughts on “Cerita Tante Marta Tetangga apartmenku yang kesepian

  • July 16, 2016 at 3:13 pm
    Permalink

    Tlpn aja k’nmr nie 083871557714 khusus tante yg butuh k’puasan

    Reply
  • October 10, 2016 at 3:16 am
    Permalink

    buat tante2 kesepian yang butuh kehangatan ato pasangan suami istri yang ingin merasakan sensasi 3 in 1, hub aq 081231845006. khusus wilayah banjarmasin dan sekitarnya

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *